Minggu, 08 Desember 2019 |
Nasional

Belasan WNI Disandera Bos Judi di Kamboja

Jumat, 15 Mei 2015 02:19:09 wib

JAMBIDAILY INTERNATIONAL-Sebanyak 16 warga Indonesia asal Meranti, Riau dilaporkan disandera oleh seorang bos judi di Kamboja. Hal itu lantaran disebabkan seorang WNI berinisial JS diduga membawa kabur uang bos judi itu senilai Rp2,1 miliar.

Menurut informasi dari Kapolres Kepulauan Meranti, AKBP Z Pandra, sebuah perusahaan kasino di sana yang merasa dirugikan karena uangnya dilarikan oleh seseorang berinisial JS. Pihak kepolisian saat ini telah meminta keterangan dari pihak keluarga.

Menurut informasi, ke-16 WNI berangkat ke Kamboja pada Maret 2015 lalu secara legal. Hal itu turut dibenarkan oleh Direktur Perlindungan Warga Negara Indonesia (WNI) dan Badan Hukum Indonesia (BHI) Kementerian Luar Negeri RI, Lalu Muhammad Iqbal.

Mereka menempuh rute dari Batam menuju ke Singapura lalu ke Kamboja.

"Yang jelas mereka bekerja legal di Kamboja," kata Iqbal kepada VIVA.co.id pada Kamis, 14 Mei 2015.

Sementara, juru bicara Kemlu RI, Arrmanatha Nasir melalui pesan pendek kepada VIVA.co.id mengatakan perwakilan KBRI Phnompenh telah bertemu dengan pemilik kasino.

"Saya tekankan mereka (ke-16 WNI) tidak disandera. Tetapi hanya ditahan dan tidak boleh keluar dari kasino hingga Jumat esok. Mereka diberikan pilihan, mau diselesaikan dengan cara uang yang dilarikan diganti penuh atau ke-16 WNI itu akan dilaporkan ke polisi," papar Arrmanatha.

Arrmanatha melanjutkan KBRI Phnompenh telah meminta kepada pihak kasino agar ke-16 WNI tidak disakiti.

"Pemilik kasino setuju. Ke-16 WNI itu diminta untuk mengganti penuh, tetapi mereka hanya bersedia mengganti senilai Rp800 juta saja," tambah Arrmanatha.

Pihak KBRI, Arrmanatha menjelaskan tengah dalam perjalanan untuk memeriksa kondisi mereka.(Viva.co.id)

KOMENTAR DISQUS :

Top